Dihantam Pandemi, Klub-Klub Eropa Merugi Rp153 Triliun

oleh -9 views
uefa
Presiden UEFA, Aleksander Ceferin. (na/walimedia.com)

JAKARTA I WALIMEDIA – Klub sepak bola Eropa diperkirakan akan kehilangan pendapatan 8,7 miliar euro atau sekitar Rp153 triliun karena harus berjuang mengatasi dampak keuangan yang hancur karena pandemi virus corona, menurut laporan UEFA.

Studi tahunan mengenai lanskap sepak bola klub Eropa mengungkap proyeksi pendapatan yang hilang saat ini pada tahun keuangan 2019/2020 dan 2020/2021 adalah 7,2 miliar euro (sekitar Rp126 triliun) untuk klub papan atas dan 1,5 miliar (sekitar Rp26 triliun) untuk klub tingkat lebih bawah.

“Dalam laporan tahun lalu, saya mengatakan bahwa sepak bola Eropa kuat, bersatu, tangguh, dan siap untuk tantangan baru,” kata presiden UEFA, Aleksander Ceferin, Jumat (21/5/2021).

“Tapi tidak ada yang bisa meramalkan bahwa kami harus menghadapi tantangan terbesar untuk sepak bola, olahraga dan masyarakat di zaman modern ini.”

Liga nasional dan kompetisi klub UEFA, Liga Champions dan Liga Europa, sebagian besar dimainkan secara tertutup sejak pandemi melanda Eropa pada awal 2020.

“Setiap level dan setiap sudut sepak bola profesional mengalami pukulan keras,” kata laporan dari badan pengatur sepak bola Eropa itu. Klub-klub yang sangat bergantung pada kehadiran suporter telah terkena dampak pandemi.

Akibat pemangkasan anggaran, belanja transfer klub-klub Eropa pada jendela musim panas tahun lalu anjlok 39 persen.

Pengurangan aliran pendapatan telah memaksa UEFA untuk sementara melonggarkan aturan Financial Fair Play (FFP), yang bertujuan untuk memastikan klub tidak membelanjakan lebih dari yang mereka peroleh.

Namun, Ceferin mengakui perubahan yang lebih permanen mungkin diperlukan pada FFP.

Manchester City membatalkan larangan dua musim yang diberlakukan oleh UEFA karena melanggar aturan FFP di Pengadilan Arbitrase Olahraga tahun lalu.

Pada musim pertama larangan itu, City mencapai final Liga Champions untuk pertama kalinya, di mana mereka akan menghadapi Chelsea pada 29 Mei.

“Laporan ini dengan jelas menunjukkan bahwa kami sekarang beroperasi dalam realitas keuangan baru, dan menjadi jelas bahwa peraturan Financial Fair Play kami saat ini perlu diadaptasi dan diperbarui,” kata Ceferin. (newsant/esa)


Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.