James Bond “No Time to Die” Raih Pendapatan Debut Rp1,6 Triliun

oleh -11 views
jamesson

JAKARTA I WMOL – Film terbaru James Bond, “No Time to Die” meraup pendapatan global 119 juta dolar AS (Rp1,6 triliun) dari 54 negara pada pekan pembukaannya.

Dikutip dari Veriety, Senin (4/10/2021), secara global “No Time to Die” berhasil meraih lebih dari 100 juta dolar AS tanpa merilis film tersebut di China yang merupakan pasar film terbesar di dunia. Selain itu, menurunnya angka penonton di Amerika Serikat akibat COVID-19 ternyata tidak mempengaruhi “No Time to Die”.

Film tersebut dikabarkan menghabiskan 250 juta dolar AS (Rp3,5 triliun) untuk biaya produksi dan 100 juta dolar AS (Rp1,4 triliun) untuk promosi dalam skala global.

Di Rusia, “No Time to Die” meraup 25,6 juta dolar AS (Rp365 miliar) dalam sepekan penayangannya. Sementara itu di 21 negara termasuk Inggris Raya dan Jerman, film tersebut meraih 14,7 juta dolar AS (Rp209 miliar), dan 2,9 juta dolar AS (Rp 41 miliar) di Hong Kong.

Platform Imax juga menyumbang 6,8 juta dolar AS (Rp97 miliar) dalam penjualan tiket “No Time to Die” dari 284 layar.

“No Time to Die” juga akan rilis di beberapa negara seperti Prancis pada 6 Oktober, Rusia pada 7 Oktober, dan Amerika Utara pada 8 Oktober.

Pendapatan “No Time to Die” dinilai yang paling sukses dibandingkan dengan “Spactre” yang meraih 123 juta dolar AS (Rp1,7 triliun) secara global, dan “Skyfall” dengan pendapatan 109 juta dolar AS (Rp1,5 triliun). (na/den)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.