Hari Pertama “Right Issue” Bank BJB Capai 75 Persen dari Target

oleh -4 views
tuda
PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (BJBR) atau Bank BJB menyatakan hari pertama "rights issue" atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) bank ini dalam pasar modal Indonesia berhasil menembus 75 persen dari target yang ditetapkan. (na/wmol))
BANDUNG I WMOL  – PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Barat dan Banten Tbk (BJBR) atau Bank BJB menyatakan hari pertama rights issue atau Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (HMETD) bank itu dalam pasar modal Indonesia berhasil menembus 75 persen dari target yang ditetapkan.

Alhamdulillah, di hari pertama perdagangan HMETD minat investor sangat baik. Karena dari total target yang ditetapkan, 75 persen diserap oleh pemegang saham,” kata Direktur Utama Bank BJB, Yuddy Renaldi, di Bandung, Jumat11/3/2022).

IMG 20220103 WA0012

Yuddy menegaskan sikap optimisnya terkait penyerapan right issue dengan target dana mencapai Rp924,99 miliar, mengingat masa perdagangan sampai tanggal 16 Maret 2022.

Disamping right issue, Bank BJB juga berencana untuk menerbitkan kembali obligasi subordinasi sebanyak-banyaknya hingga Rp1 triliun.

Yuddy Renaldi memaparkan capaian kinerja bisnis positif BJB selama tahun 2021 dimana laba sebelum pajak secara konsolidasi mencapai sebesar Rp2,6 triliun.

“Dengan pertumbuhan interest income 21,6 persen yang diikuti oleh pertumbuhan fee based income 36,9 persen yang bersumber dari digital channel Bank BJB yang juga tumbuh 42,4 persen year on year, dengan pembentukan pencadangan yang lebih solid untuk memperkuat balance sheet Bank BJB,” ujarnya.

Total asset Bank BJB, lanjut dia, juga tumbuh positif 12,4 persen atau sebesar Rp158,4 triliun dan menjadi yang terbesar di antara Bank Pembangunan Daerah (BPD) di Indonesia atau termasuk ke dalam 14 besar di industri perbankan nasional.

Dana Pihak Ketiga (DPK) Bank BJB juga meningkat 14,3 persen menjadi sebesar Rp121,6 triliun atau tumbuh di atas rata-rata industri perbankan yang hanya berada di level 12,2 persen (SPI OJK: Desember 2021), dengan biaya dana yang semakin efisien tercermin melalui cost of fund yang jauh lebih rendah dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Selain itu kredit Bank BJB mencatatkan pertumbuhan 7,4 persen atau Rp102,2 triliun yang juga tumbuh di atas rata-rata industri perbankan yang hanya berada di level 5,2 persen (SPI OJK : Desember 2021), pertumbuhan kredit dimotori dari berbagai segmen mulai dari konsumer, korporasi dan komersial, UMKM, serta KPR. Begitu juga dengan NPL bisa terjaga di level 1,2 persen di bawah rata-rata industri perbankan.

Fee based income Bank BJB naik, bersumber dari digital channel kami yang tumbuh positif. Jumlah merchant QRIS dan pengguna mobile apps terus meningkat,” katanya. (na/den)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.