Pemprov Jabar Kerahkan 1,4 Juta Kader PKK Tangani Stunting

oleh -5 views
atal
Ketua Tim Penggerak PKK Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil berbincang dengan Wakil Gubernur Jabar yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting Jabar Uu Ruzhanul Ulum pada acara sosialisasi Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting (RAN PASTI) Jawa Barat di Kota Bandung, Sabtu (12/3/2022). (na/wmol)
BANDUNG I WMOL – Pemerintah Provinsi Jawa Barat (Jabar)
mengerahkan sebanyak 1,4 juta kader pemberdayaan kesejahteraan keluarga (PKK) untuk mendampingi keluarga dalam rangka menurunkan angka prevalensi stunting (tengkes) di wilayah itu.

Ditemui usai sosialisasi Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting (RAN PASTI) Jawa Barat di Kota Bandung, Sabtu (12/3/2022), Ketua Tim Penggerak PKK Jabar Atalia Praratya Ridwan Kamil mengatakan Pemprov Jabar mengejar target Jabar zero stunting pada 2023.

IMG 20220103 WA0012

Atalia mengatakan ada tiga hal yang akan dilakukan kader PKK itu untuk menurunkan angka prevalensi stunting.

Ketiga jurus tersebut ialah meningkatkan dan mengoptimalkan pola asuh, pola makan, dan sanitasi.
​​​​​​
PKK Jabar bersama BKKBN dan bidan desa juga telah membentuk Tim Pendamping Keluarga. Atalia berharap, tim yang anggotanya mencapai 37 ribu orang ini mampu menjangkau sasaran keluarga lebih dekat.

“Tim ini berasal dari kader PKK, kader KB dan bidan desa dengan harapan menjangkau lebih dekat keluarga sasaran,” katanya.

Sebagai wakil ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting Jabar, Atalia juga menggandeng 52 ribu posyandu yang akan menjadi garda terdepan penurunan stunting.

Salah satu upaya yang sudah dilakukannya adalah menambah meja pelayanan posyandu yang tadinya lima menjadi enam buah. Meja keenam tersebut dikhususkan menangani permasalahan spesifik, salah satunya stunting.

“Kami juga punya jejaring dengan 52 ribu posyandu di mana salah satu gebrakannya adalah penambahan meja di posyandu yang khusus menangani permasalahan stunting,” kata Atalia.

Kepala Perwakilan Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Provinsi Jawa Barat Wahidin mengungkapkan, angka prevalensi stunting di Jabar hingga tahun 2021 mengalami penurunan cukup signifikan.

Dari 31,5 persen pada 2018, angka stunting Jabar kini berada di angka 24,5 persen.

“Prevalensi stunting di Jabar tahun 2021 sebesar 24,5 persen, angka ini menurun cukup signifikan dibanding tahun 2018 yaitu 31,5 persen,” kata Wahidin.

Namun angka prevalensi ini terbilang cukup tinggi mengingat jumlah penduduk Jabar merupakan yang terbesar se-Indonesia.

“Meskipun Jabar secara persentase bukan yang tertinggi tetapi secara angka absolut karena penduduknya terpadat se-Indonesia maka angkanya cukup tinggi,” ujar Wahidin.

Disparitas antarkabupaten/kota juga masih lebar. Kendati tak merinci nama daerahnya, Wahidin menyebut ada dua daerah di Jabar yang angka prevalensi stunting sudah di bawah 14 persen.

Namun ada juga empat daerah yang angkanya mencapai 30 persen.

“Disparitas antarkabupaten/kota masih cukup lebar artinya di satu sisi sudah baik namun ada juga yang masing cukup tinggi,” katanya.

Untuk itu, lanjut Wahidin, diperlukan sosialisasi masif terkait Rencana Aksi Nasional Percepatan Penurunan Angka Stunting (RAN Pasti) di Jabar.

Sosialisasi ini bertujuan mendapatkan komitmen dari para kepala daerah dan jajarannya dalam upaya penurunan stunting.

Adapun sosialisasi RAN Pasti yang dihadiri 27 kepala daerah se-Jabar dibuka langsung oleh Wakil Gubernur Jabar yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting Jabar Uu Ruzhanul Ulum. (na/den)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.